Jdi na obsah Jdi na menu

Titik Singgung Wayang dan Keris

27. 7. 2008

Ir. Haryono Haryoguritno

Titik Singgung Wayang dan Keris

Dunia pewayangan tanpa sastra, karawitan, batik, candi, pertanian,
falsafah, kesaktian dan keris tidaklah lengkap; dan juga tidak mungkin
terwujud sebuah pakeliran yang agung. Peranan sastra dan karawitan sudah
jelas, sedangkan unsur batiknya dimanifestasikan baik secara wantah
maupun tergubah dalam pakaian wayang (wayang orang, golek dan kulit).

 

Lebih dari pada itu, bentuk manifestasi visuaInya pun masih dilengkapi
lagi dengan narasi oleh Ki Dalang yang berupa janturan dan pocapon,
antara lain berbunyi : punapa to busana nira Sang Noto ing Ngastina …
dan seterusnya.

 

Arjuna dikenal sebagai pemakai kain batik berpola Limar Ketanggi,
Yudistira dengan Limar Jobin, Kresna dengan Parang Modang, Werkudara
dengan Poleng Bang Bintulu, Suyudana dengan Parang Barong, dan
seterusnya.

 

Di dalam hal candi, usaha pemvisualisasian hanya dilakukan dengan
memakai gunungan, yang sering dipakai untuk menggambarkan kayu, gunung,
laut, mega, gapura, dan lain lainnya. Jadi dalam hal candi, usaha Ki
Dalang dititikberatkan pada janturan, pocapan maupun kombangan; dan
bahkan sempat pula tercipta lakon 'mBangun Candhi Saptorenggo'.

 

Unsur pertanian berkaitan dengan pranata mangsa, ulu wetu, polo
kesimpar, polo gumantung, polo kependhem, dan lain-lainnya (Gemah Ripah
Loh Jinowi), sudah merupakan keharusan yang mutlak dalam janturan
mengenai kemakmuran sebuah kerajaan atau asrinya sebuah pertapaan, juga
seramnya atau 'angker'nya sebuah hutan belantara, misaInya hutan Setra
Ganda Mayit (Dhandhang Mangore).

 

Tidak ada adegan peperangan atau perkelahian dalam pewayangan yang tidak
mengandung atau menampilkan unsur kesaktian. Kita selalu ingat akan Aji
Norantaka dari Gatotkaca, Panglimunan-nya Arjuna, Wungkol Bener dari
Bima, Panggoblakan dari Anoman, Pancasona-nya Rahwana dan lain-lainnya.
Kesaktian-kesaktian atau aji tersebut di atas termanifestasikan dengan
mantra dan atau olah semedi/raga tertentu.

 

Orang sakti menjadi kebal, 'Unatah mendat jinara menter, ora tedhas
topok paluning pandhe, sisaning gurinda, tilasing kikir'. Tahan panasnya
api, bisa terbang, amblas bumi, menghilang, dan lain sebagainya.
Kadang-kadang malah karena ulah lawan tandingnya sendiri, maka kesaktian
tersebut dapat terwujud secara otomatis, misaInya aji Candha Birawa.

 

Senjata, jimat dan pusaka juga merupakan sumber kesaktian atau supremasi
terhadap lawan tanding. Siapa yang tidak mengenal Jamus Kalimasada,
Kembang Wijayakusuma, Cundha Mani, Gada Lukitasari atau Rujakpolo, dan
lain sebagainya. Dan apabila kita bicara mengenai falsafah dalam dunia
pewayangan, maka saratri daton badhe pendhot!

 

Keris Dalam Dunia Pewayangan

 

Sulit untuk mengatakan, manakah yang lebih beruntung, dunia pewayangan
karena keris, ataukah dunia perkerisan karena wayang. Yang jelas,
kedua-duanya merupakan puncak kebudayaan nasional, dan tak dapat
dipisah-pisahkan satu sama lain.

 

Sayang, kawruh padhuwungan tidak begitu populer bagi para dalang,
sehingga janturan-janturan mereka mengenai pusaka/keris seringkali
menjadi 'steril', dan lebih disayangkan lagi karena tidak adanya usaha
para dalang untuk mencoba menambah pengetahuan dan wawasannya mengenai
keris. Alangkah idealnya apabila aspek-aspek perkerisan dapat
ditampilkan dalam pentas pewayangan, niscaya akan dapat menambah
'gebyar' atau 'dimensi' pentas itu sendiri.

 

Untuk mencoba menanggapi 'kekosongan' ini, maka tulisan yang tidak
konklusif dan kadang-kadang terasa cengkah serta berasal dari berbagai
sumber ini disajikan. Adapun mengenai bagaimana pengejawantahan kawruh
padhuwungan dalam pentas wayang, hal ini sepenuhnya diserahkan kepada
kearifan para dalang sendiri. Berikut ini dapat disebutkan beberapa
petikan tentang hal tersebut, antara lain :

 

Dalarn sebuah pakem padhuwungon yang 'nota bene' merupakan karangan
pujangga tersohor Raden Ngabehi Ranggawarsita dari Surakarta (kira-kira
190 tahun yang Ialu), disebutkan bahwa :

Sri Paduka Maha Raja Dewo Budo, inggih punika Songhyang Gurunata
(Girinatc) ingkong owit yaso dedamel warna-warni, ingkong kathahkathah
mboten kacario saken, namun kopethik nalika yaso dhuwung wonten Ing
Kayangan Kaendran dhapur Lar Ngotap, Posopati, scha dhapur Cundrik;
ginambar ing angka 1, 2, 3; Ingkong dame/ noma Empu Romadi, kola tahun
Jawi 142.

 

Ungkapan dalarn bahasa Jawa tersebut bagi pembaca masa kini tentu sulit
untuk diterima sebagai fakta sejarah. Sebagai referensi dapat diingat
tentang 'asal-usul' para tokoh Pandawa dan Korawa yang dimulai dari Nabi
Adam, Nabi Sis, ….Bhatara Guru dan seterusnya, yang ditulis dalam Kitab
Paramayoga/Pustaka Raja Purwa yang juga merupakan mahakarya pujangga
Ranggawarsita. Selain itu, dalam dunia pewayangan kita juga mengenal
pusaka Pasopati, yakni senjata Arjuna pemberian Bhatara Guru (cocok)
yang berupa sebuah bedhor (panah) yang ber-dapur Wulan Tumanggal (tidak
cocok).

 

Di dalam narasinya, Ki Dalang kadang-kadang menyebutkan (menurut
lakonnya) sebagai berikut:

'dupi den unus curiganira, ponang pamor pusakaning Sang Dipati Ngawangga
pating karetip pindha konang sayuta ...'

 

Yang dimaksud dengan pusaka tersebut adalah sebilah keris dhopur Jalak
yang kemudian dikenal dengan nama Kyai Jalak. Untuk menambah
'keotentikan' ungkapan tersebut, dianggaplah bahwa seolah-olah negeri
Ngawangga itu memang benar benar ada dan terdapat di Pulau Jawa,
persisnya di Daerah Istimewa Yogyakarta (menurut Raffles, dalam bukunya
: The History of Java). Sampai kini (menurut cerita orang), di dusun
Wangga terdapat mesjid tempat dimana disimpan Kyai Jalak tersebut. Benar
tidaknya hal ini, wallahualam bissawab. Dengan sebagai tambahan, Raffles
juga menentukan tentang 'negeri-negeri' yang lain, misaInya :

 

- Kerajaan Dwarawati (Kresna) di daerah Pati

- Kerajaan Mandura (Baladewa) di Pulau Madura bagian barat

- Kerajaan Mandaraka (Salya) di antara Tegal & Pekalongan

- Banjarjungut (Dursasana) di sekitar Kebumen

- Talkandha (Bisma) di Banjarnegara

- Kahyangan Indrakila (Bhatara Indra) di Jepara

- Kerajaan Pringgandani (Gatotkaca) di seb. Utara Dat.Ting.Dieng

- Kerajaan Indraprastha (Pandhawa) di Dataran Tinggi Dieng.

- dan lain sebagainya.

 

Oleh karena itu, dalam menanggapi penentuan 'lokasi geografis' kerajaan/
negeri-negeri tersebut hendaknya perlu dipakai suatu kebijaksanaan yang
cukup arif, karena kebenaran. historisnya memang cukup menyangsikan.

 

Di Surakarta, pada waktu ini terdapat keris yang bernama Cundhamani,
yang di dalam dunia pewayangan dikenal sebagai encis pusaka Pandhita
Dorna.

Keris dhapur Kalarnisani yang merupakan 'copy' atau putran dari keris
Kanjeng Kyai Kalamisani, adalah sebuah keris lurus dengan hiasan
kembang-kacang, sogokan muka dan belakang, lambe gajah dua, sraweyan,
greneng dan lain sebagainya. Konon, Kanjeng Kyai Kalamisani yang asli
adalah kepunyaan Raden Sadewa yang kemudian diberikan kepada Raden
Gatotkaca.

 

Arjuna, selain dikenal sebagai pemilik Pasopati, juga mempunyai
keris-keris Kyai Pulanggeni dan Kyai Kalanadhah..

 

Adipati Karna, selain memiliki keris Kyai Jalak, juga mempunyai keris
Kyai Kaladete yang sangat terkenal karena ampuhnya, karena meskipun
tuannya itu telah gugur, keris pusaka tersebut masih dapat berbicara
menirukan suara tuannya yang mernanggil-manggil Arjuna sebagai lawannya.
Selanjutnya, bagaimana lengkapnya cerita lakon tersebut, pembaca
tentunya telah mengetahuinya.

 

Cakil mempunyai keris dengan luk 9 atau 21, dhapurnya Jalak Ngoceh,
bukan Jalak Ngore. Keris tersebut pada akhirnya justru 'memakan' tuannya
sendiri.

Ada yang mengatakan bahwa Prabu Yudhistira mempunyai keris dhapur Tilarn
Upih atau Tilam Sari.

 

Prabu Kresna memiliki keris dhapur Brojol; sedangkan keris Kyai
Kalamunyeng pembicara lupa siapa pemiliknya.

 

Selain dalam dunia pewayangan, keris lebih-lebih terkenal dalam legenda,
babad atau dongeng-dongeng yang sangat dikenal oleh masyarakat Jawa
Sebagai contoh misalnya :

Keris Kyai Sengkelat (pusaka kerajaan Majapahit)

Keris Kyai Nagasasra dan Kyai Sabuk Inten (pusaka pusaka kerajaan pada
zaman pemerintahan Dernak-Pajang, yang dibuat pada zaman Majapahit).

Keris Kyai Carubuk, pusaka Sunan Kalijaga (Demak-Paiang)

Keris Kyai Setan Kober, pusaka Haryo Penangsang (Jipang)

Tombak Kyai Baru, milik Ki Ageng Mangir, menantu dan sekaligus juga
musuh bebuyutan Panembahan Senopati (Mataram)

Kyai Plered adalah juga sebuah tombak pusaka yang pernah digunakan oleh
Danang Sutawijaya (P. Senopati) untuk membunuh Haryo Penangsang.
dan lain-lainnya. (www.nikhef.nl)

 

Komentáře

Přidat komentář

Přehled komentářů

Zatím nebyl vložen žádný komentář
 

 

 

Z DALŠÍCH WEBŮ

REKLAMA